Dinkes Serang Programkan Ibu Pintar Antisipasi Kekerdilan

    Serang, terasnews.id – Dinas Kesehatan(Dinkes) Kota Serang meluncurkan program “Kelas Ibu Pintar” dalam upaya mengantisipasi semakin banyaknya balita kekerdilan atau gagal tumbuh karena kekurangan gizi di Kota ini.
“Di Kota Serang saat ini ada sekitar 2.934 balita mengalami kekerdilan dari jumlah sekitar 65 ribu bayi,” kata Kepala Dinkes  Kota Serang, Toyalis, saat meluncurkan program “Kelas Ibu Pintar’ di Posyandu Bogenvile V Bumi Agung Permai I Kelurahan Unyur Kota Serang, di Serang, Senin.
Ia mengatakan, jika dilihat dari jumlah kekerdilan di Kota Serang sebanyak 2.934 balita dari sekitar 65 ribu bayi, maka persentase balita mengalami kekerdilan ada sekitar 6,3 persen.
Jumlah tersebut jaug dibawah persentasi nasional yang mencapai 28 persen balita kekerdilan i total balita yang ada di Indonesia.
“Menurut data, dari tiga balita di Indonesia satu diantaranya pendek, kasusnya paling banyak di Indonesia Timur,” kata Toyalis.
Ia mengatakan, untuk mengantisipasi terus bertambahnya balita kekerdilan di Kota Serang, pihaknya membuka program ‘Kelas Ibu Pintar’ tujuannya untuk memberikan edukasi kepada ibu-ibu hamil dan yang mempunyai balita, agar memperhatikan kesehatan dan gizi anak.
“Nanti ibu-ibu kader PKK dan pihak Puskesmas akan memberikan pengarahan kepada ibu-ibu hamil dan yang punya balita. Betapa pentingnya kesehatan dan perhatian terhadap gizi anak,” ujarnya.
Menurutnya, ada beberapa faktor yang menyebabkan balita mengalami kekerdilan atau gagal tumbuh, diantaranya sakit dan yang paling utama kekurangan gizi atau kekurangan makanan bergizi.
“Di Kota Serang ini ada 85 kasus gizi buruk pada 2017. Mudah-mudahan pada 2018 jumlahnya berkurang,” kata Toyalis.
Upaya lain yang harus diperhatikan, kata dia, memeriksakan kehamilan ibu-ibu minimal empat kali selama masa kehamilan, makan-makanan bergizi serta meminum pil tambah darah.
“Kalau tidak mempunyai uang untuk memeriksakan kehamilan ke dokter atau bidan, silahkan datang ke Puskesmas, bisa diperiksa secara gratis,” kata Toyalis diihadapan puluhan ibu-ibu pemilik balita serta unsur pemerintahan Kecamatan Serang.
Sementara itu Kepala Puskesmas Kelurahan Unyur Kota Serang, Susanti mengajak masyarakat sekitar untuk rajin memeriksakan kesehatan keluarga terutama balita dan ibu hamil dengan mendatangi Puskesmas terdekat.
Berbagai upaya dan inovasi dilakukan dalam rangka mendorong kesadaran masyarakat untuk rajin memeriksakan kesehatan secara rutin.
Menurutnya, ada lima inovasi yang dilakukan Puskemas Unyur dalam rangka meningkatkan derajat kesehatan masyarakat antara lain, kunjungan ibu hamil sedini mungkin (KIS), Bank Sampah Terintegrasi (Baster), Pos UKK terintegrasi, pembagian masker gratis bagi warga yang sedang sakit batu atau flu serta penyediaanperpustakaan di puskesmas.
“Kami selalu berupaya memberikan pelayanan terbaik bagi masyarakat yang datang berobat ke Puskesmas. Kami pun terus berupaya melakukan inovasi-inovasi untuk peningkatan pelayanan, dengan harapan derjat kesehatan warga semakin baik,” kata Susanti.(anjas)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

three × five =