Berkas Kasus Dirut PT Garam Diserahkan Ke Kejari Surabaya

Jakarta, Jurnalsumatra.com – Penyidik Direktorat Tindak Pidana Ekonomi Khusus Bareskrim Polri menyerahkan berkas kasus penyimpangan importasi dan distribusi garam industri sebanyak 75.000 ton dengan tersangka Dirut PT Garam (Persero) Achmad Boediono ke Kejaksaan Negeri Surabaya.

“Hari ini telah diserahkan ke jaksa, tersangka beserta barang buktinya,” kata Direktur Tindak Pidana Ekonomi Khusus Bareskrim Polri Brigjen Pol Agung Setya di Jakarta, Kamis, tentang tahap kedua penyerahan berkas kasus itu.

Achmad Boediono ditetapkan sebagai tersangka dalam kasus penyimpangan importasi dan distribusi garam sejak 10 Juni 2017.

Ia ditangkap di rumahnya di Perumahan Prima Lingkar Luar, Kelurahan Jati Bening, Kecamatan Pondok Gede, Kota Bekasi Jawa Barat.

Dalam kasus tersebut, PT Garam selaku Badan Usaha Milik Negara menerima penugasan dari Menteri BUMN untuk mengimpor garam konsumsi guna memenuhi kebutuhan garam konsumsi nasional.

Namun sesuai Surat Persetujuan Impor yang dikeluarkan oleh Kementerian Perdagangan, PT Garam mengimpor garam industri dengan kadar NaCl di atas 97 persen.

Garam industri impor sebanyak 1.000 ton itu kemudian dimasukkan dalam kemasan 400 gram dengan merek Garam cap SEGI TIGA G dan dijual untuk kepentingan konsumsi. Sisa garam 74.000 ton diperdagangkan ke 45 perusahaan lain.

Padahal Pasal 10 Peraturan Menteri Perdagangan Nomor 125 Tahun 2015 tentang ketentuan importasi garam, importir garam industri dilarang memperdagangkan/ memindahtangankan garam industri kepada pihak lain.(anjas)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

20 − thirteen =