Beranda – Populasi Kuda Sandelwood Sumba Timur 30.000 Ekor

    Waingapu, Pulau Sumba, NTT, terasnews.id – Pemerintah Kabupaten Sumba Timur, Provinsi Nusa Tenggara Timur mencatat, jumlah populasi kuda sandelwood di daerah setempat hingga kini mencapai lebih dari 30.000 ekor.
“Populasi kuda sandel di daerah kami masih cukup bagus, tercatat saat ini mencapai 30.000 ekor lebih,” kata Bupati Sumba Timur Gidion Mbilijora di Waingapu, Sabtu.
Ia mengatakan, pengembangan kuda sandel menjadi fokus pemerintahannya karena Sumba Timur merupakan salah satu daerah di Pulau Sumba yang terkenal dengan habitat kuda sandel.
Wilayah Sumba Timur, lanjutnya, juga sudah ditetapkan Kementerian Pertanian sebagai plasma nutfa pengembangan kuda sandel.
Mbilijora memastikan pemerintahannya berkomitmen untuk melestarikan kuda sandel karena merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari adat dan budaya masyarakat setempat.
Selain itu, menurutnya, kuda sandel juga memiliki nilai sosial-ekonomi yang berkontribusi besar terhadap pengembangan pariwisata di daerah yang berada paling timur Pulau Sumba itu.
“Kuda sandel menjadi daya tarik yang kuat untuk menarik minat kunjungan wisatawan ke daerah kami, selain kami juga memiliki kekayaan wisata budaya dan alam terutama padang sabana yang mencapai ratusan ribu hektare,” katanya.
Ia mengatakan, untuk menjaga kelestarian populasi kuda sandel, pemerintahannya telah menerapkan aturan terkait larangan agar kuda sandel tidak dibawa keluar dari daerah setempat.
“Ternak kuda betina yang masih muda saya larang untuk tidak dibawa keluar daerah, kalau yang sudah tua boleh keluar daerah,” katanya.
Mbilijora menambahkan, kuda sandel telah menjadi branding yang kuat untuk pengembangan pariwisata di daerah setempat karena dikenal masyarakat dari berbagai daerah maupun mancanegara.
Upaya memperkuat branding ini, lanjutnya, juga dilakukan melalui kegatan parade 1001 kuda sandelwood yang telah menjadi bagian dari agenda pariwisata nasional.
“Kegiatan ini akan terus kami gelar setiap tahun, selain untuk mendorong arus kunjungan wisatawan juga memotivasi masyarakat agar terus melestarikan kuda sandel,” katanya.(anjas)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

ten − nine =